Selasa, 13 Juli 2010

The Unforgotable Day For The Unforgotable Moments :[

Senin, 5 juli 2010. Nampaknya hari ini terasa berat sekali bagi saya karena kondisi saya sedang tidak enak badan setelah bangun tidur, leher sakit, badan pegel, dingin, mata sakit (semalam gak bsa tdur soalnya perut sakit / mual) untunglah paginya sekitar subuh saya di kerokin sama bpak saya jadi agak mendingan (hehe),, terus niatnya ntar mau minum puyer (sebenarnya saya tdk suka dgn obat, tp ya sudahlah).. saya pun langsung jaketan pake jaket gothic cz dingin...
.. karena dingin, dgn terpaksa saya tidak mandi (hehe..) cuma cuci muka, gosok gigi dan keramas (terpaksa soalnya dah kotor rambutku, padahal ibu saya sudah melarangnya, hehe..). setelah itu saya langsung menyetrika, eh ternyata kakak saya pengertian bgt, dia mau nyetrikain baju seragam osis-ku, ya sdah aku sisiran aja n siap2 sembari nungguin bju seragam yg lagi disetrikain sama kakak-ku, sebenarnya kakakku juga lg kurang sehat, bpak ku jg iya..
memang sudah menjadi tradisi di keluarga saya kalau hari senin pagi itu nyetrika dadakan. hehe.. kakakku juga sekalian nyetrika seragam kerjanya, dia kerja di PT rambut (terpaksa bekerja disitu karena daripada menganggur di rumah), dia kemarin gak berangkat kerja karena memang lagi sakit demam. setelah seragam saya sudah disetrikanya, dia menyetrika seragamnya sendiri. seragam osis itu pun langsung saya pakai beserta celana panjangnya.
kaos kaki putih saya masih basah dan belum sempat saya keringkan karena kemarin hujan. saya pun menyetrikanya sendiri, sampai kering. huft.. setelah itu saya bergegas mengambil sarapan karena saya tidak mau terlambat sampai di sekolah, tapi entah kenapa saya tidak begitu berselera, nasi yang biasanya saya ambil banyak malah saya ambil setengah centong saja. setelah itu saya mengambil sendok dan menuju meja makan, tapi entah mengapa juga saya tidak napsu makan melihat sayur2 di meja (sayur2 bnyak di meja karena ibu saya jualan sayuran matang di pasar setiap harinya). saya pun langsung mengambil sebungkus peyek kacang dan membukanya untuk lauk makan saya. sewaktu makan saya ngerasa gak napsu banget, tapi akhirnya habis juga. setelah itu, ibu saya menganjurkan saya untuk minum obat (puyer), dgn terpaksa saya pun meminumnya dgn memasukan langsung serbuk obat tsb ke dlm mulut saya, kakak saya tertegun melihat saya, saya pun langsung minum segelas air putih di depan saya cepat2 untuk menghilangkan rasa pahitnya, merasa kurang puas saya pun meneguk segelas teh manis hangat di meja. saya semakin gugup pagi itu, akhirnya saya berangkat ke sekolah dengan naik sepeda gunung saya seperti biasa. Saya memakai jaket gothic dan menggendong tas gendong warna merah saya itu. singkat cerita saya sampai di tempat penitipan sepeda, setelah memarkirkan sepeda dgn aman saya pun bergegas pergi dgn menyapa kepada pemilik penitipan sepeda (eyang2) dan seorang laki2 yg bekerja di penitipan skaligus bengkel sepeda tsb. mereka pun tersenyum melihatku, aku pun melanjutkan perjalanan ke sekolah dgn berjalan kaki melewati pasar badog bancar ke 'Tugu bancar' untuk menunggu bis (400 m). sesampainya di tugu bancar saya pun menunggu bis, tak lama setelah itu bis pun datang, waktu itu kira2 sudah pukul 7 pagi. bis itu sungguhlah penuh sesak, tapi tak apa lah yg penting sampai. di dalam bis mayoritas isinya wanita2 karyawan PT rambut. karena penuh, saya berada d bibir pintu bis dekat kernet bis. bis pun mulai melaju dgn kecepatan yg lumayan kencang (melebihi kecepatanku kalo naek motor). bis melaju ke arah selatan karena bis tdk boleh melalui jalur kota (jalan menuju alun2), ya iya lah. hehe.. sewaktu bis berhenti di per4an kedungmenjangan naiklah seorang laki2 tua memakai baju putih membawa tas kresek hitam, berambut panjang dan maaf, semua tubuhnya (mungkin) bentol, mungkin kebanyakan orang pada jijik tapi biarin ah, toh juga sama2 manusia. naiknya bpak2 tadi membuat saya pindah tempat (naik) dan lebih smpit berada d antara gadis2 PT (hehe..). bpak2 tadi menggantikan posisiku sebelumnya. tak lama bpak2 tadi turun di perumahan penambongan dgn memberikan uang seribuan ke kernet. tak terasa setelah bpak2 itu berlalu, bis sudah sampai di PT dan berhenti. wah.. sempit bgt.. setelah pada turun, muatan bis yang tadinya kira2 150% sekarang menjadi 20%.. wow! walaupun ada bnyak t4 duduk yg dah kosong tp saya tetap berdiri aja soalnya sbentar lagi mau turun.pas lampu merah di per4an terminal (bundaran H.I) saya bertanya ke kernet apakah bis akan langsung ke purwokerto atau tidak, eh trnyata tidak. padahal kalo iya kan nghemat tenaga soalnya gak usah jalan kaki lg ke skolahan tp tak apalah :D dah biasa jalan kaki. saya pun turun dari bis dgn membayar uang bis sbelumnya, stelah itu saya jalan kaki (700 m) ke skolah. sambil jalan aku menghibur diri dgn pencet2 hape ngliatin jam. setelah krg lbh 20 menitan saya berjalan, akhirnya nyampe deh.. tinggal nyebrang jalan, eh pas mau nyebrang ketemu Unink (cewek anggota bantara yg sepantaranku) kami pun nyebrang n crita2. :D
dah nyebrang masuk skolah, eh dia mau mampir dulu ke sanggar pramuka ywd deh kmi pisah, aku pun ke lab tkj 2 (naik tangga) dgn menduga duga kalo temen saya dah pada dateng, dan bener deh, dah pada dateng. safril menyambutku tapi sambutanya sebuah pertanyaan, 'gus, ko kerokan apa?' degg.. dalam hatiku, kok tau. aku pun blik tanya 'kok tau?', kata safril, kerokan d leherku jelas bgt. hwahaha.. tapi untung gak ada yg tanya kalo saya dah mandi apa blum. wkwk, cz saya cuma cuci muka dan gosok gigi tadi pagi. hehe.. harap maklum. sambil nungguin pak mugi yg tak kunjung datang kami (anak2 yg dah pada berangkat) bercanda dan saling bercerita, ada yg bercerita tentang bola,acara TV, Band favorit, PKL, temen dll. eh, yeyen dateng, tapi katanya dia kelupaan gak bwa uang n raport bwt daftar ulang . cape deh.. dia ngajakin aku blik ke rumahnya lagi, ywd deh aku turutin pak mugi belum dateng inih, hehe.. saya dan yeyen jalan kaki cz rumahnya dket, tak lama kmudian kita dah blik lagi. eh, pak mugi dateng (dateng smbil bwa kunci lab) n d buka deh labnya, smuanya berenti bercerita dan melepas sepatu lalu masuk ruangan. pak mugi pun membuka keg. hari ini dgn sedikit pengarahan yaitu melanjutkan keg. kami kemaren (mbersihin komp dan mbenerin jaringan LAN). tak lama kemudian pak mugi menghilang, mungkin mau ngurusin penerimaan siswa baru. criiinngg... muncullah pak udin, (hehe.. pake cring2an sgala), pak udin menanyai kami dah sejauh mana PKL nya, kamipun menjawab kalo kami lagi mbenerin komp. dan jar LAN. pak udin mempersilahkan kmi untuk melanjutkan pekerjaan,
eh pak udin juga ikut2an ngilang, hehe. ya sudah lah kami kerja aja sambil nyetel mp3, lagunya macem2.... setelah lama ngutik utik jaringan sampe siang jadi deh (jadi separo) n pas pada kecapean pada iseng mainan netmeeting deh (aplikasi chatting bawaan windows) sampe pulang. kami pulang jam setengah 2 kalo gak salah cz saya gak liatin jam, hehe. setalah pintu lab dikunci n diserahin ke yang berwenang (wkwkwkw kaya kasus kriminal aja) kami pun pulang...
....singkat cerita saya sampai rumah sekitar jam 2 lebihan lah. ssaya dirumah bete banget gak ada kerjaan setelah sholat dzuhur n saya hibur diri saya saja dengan fesbukan via hp eh tiba2 ada sms dari pacarnya kakak saya yang berisi kalo kaka saya pulang suruh di hibur aja soalnya dia lagi pusing n sedih gara2 kerjaannya di pindah bagian, saya menyampaikan pesan itu ke ibu saya ibu saya juga merasa ikut sedih. gak kerasa sudah sore saya pun mandi, n berangkat sholat magrib. (samping rumah saya ada persis itu mushola). setelah magriban saya hibur diri lagi dengan mainan hp di kamar sampe waktu isya, n berangkat sholat isya deh. bapak saya tidak berngkat sholat isya karena sedang menjemput kaka saya yang pulang dari PT. eh pas lagi sholat rokaat terakhir apa ya lupa, saya mendengar suara motor bapak smash yang menandakan kalau bapak saya dan kaka saya pulang. sholat pun selesai dan saya langsung pulang menuju kamar kaka, dan sudah saya duga sebelumnya.... kaka saya menangis meratapi musibah ini. ibu saya berada di sampingnya berusaha untuk menenangkan hatinya. saya pun segera melepas sarung dan langsung mendekati mereka, saya berada di belakang mereka, bapak saya malah acuh tak acuh melihat kejadian ini tetapi saya juga tahu kalu bapak saya juga sedih. mereka duduk di atas kasur dan saya tiduran di belakangnya, saya yang berada di belakangnya pun ikut sedih bahkan saya sampai sedikit terharu mengingat kaka saya yang baik hati seperti itu. sampai larut malam akhirnya kaka saya bisa menenangkan diri setelah sebelumnya dibantu oleh ibu saya untuk di tenangkan. saya pun kembali ke kamar saya lalu tidur berharap kaka saya tidak sedih lagi...
inilah hari yang tak terlupakan bagi saya. sekarang kaka saya msih bekarja di PT itu walaupun hatinya sesungguhnya terluka. maaf kalu postingan saya yang ini sangat berantakan karena saya tidak pintar dalam tulis menulis seperti ini. terimakasih...

0 komentar:

Poskan Komentar

 

Site Info

Ini adalah blog biasa yang saya buat karena saya (agak) hobi menulis :). Maaf, apabila blognya kurang menarik dari segi tampilan maupun isinya. Salam

Coretanku.. Copyright © 2011 This site is redesigned by Agus Widiyanto